Tips Motivasi

Tips-Tips Motivasi dari dan untuk Reza Wahyu

Tag: pekerja

2 Faktor Motivasi

Frederick Herzberg adalah salah satu psikologis yang paling berpengaruh dalam manajemen bisnis. Dia merupakan profesor di bidang manajemen dan penulis buku teori motivasi serta artikel bisnis di Harvard Business Review. Teorinya telah digunakan di beragam perusahaan di banyak negara.

Teori motivasinya secara garis besar menyatakan ada 2 jenis faktor di dalam pekerjaan demi kepuasan kinerja. Jenis faktor-faktor yang meningkatkan motivasi berbeda dengan faktor-faktor yang menurunkan motivasi.

Motivator dan demotivator bukanlah kebalikan dari satu dan lainnya, namun merupakan jenis faktor yang berbeda-beda yang saling melengkapi.

Sebagai contohnya; seorang karyawan bisa merasa tidak puas dengan gajinya. Karyawan tersebut terdemotivasi karena upahnya yang dirasa kurang. Masalah bayarannya ini menurunkan tingkat motivasinya sehingga kontribusinya terhadap produktivitas perusahaannya menjadi rendah.

Lalu, jika masalah upah ini diatasi tidak serta merta karyawan tersebut puas dan menjadi termotivasi tinggi. Walaupun karyawan tersebut sudah merasa cukup dengan gajinya, belum tentu semangat kerjanya meningkat.

Ada seperangkat faktor lainnya yang mempengaruhi peningkatan kinerja yang berbeda dari faktor-faktor yang mendemotivasi.

Dalam teori Herzberg; ada 2 faktor dalam mempengaruhi tingkat motivasi pekerja. Ini disebut Faktor-Faktor Motivator dan Faktor-Faktor Higinitas atau Demotivator.

Seperti pada contoh yang di atas, faktor-faktor yang bisa menurunkan motivasi adalah: bayaran atau gaji/upah finansial beserta bonus dan tunjangan lainnya. Yang lain adalah: peraturan perusahaan dan kebijakan administrasi, kondisi lingkungan kerja, hubungan dengan sesama pegawai, supervisi atau interaksi dengan atasan.

Faktor-faktor yang menurunkan motivasi pada contoh di atas harus diperhatikan oleh perusahaan. Kesemua faktor di atas perlu dikelola agar para karyawan tidak terdemotivasi. Dan selanjutnya; untuk meningkatkan motivasi karyawan, perusahaan perlu mengelola faktor-faktor lainnya yang berbeda. Ini disebut faktor-faktor yang memotivasi.

Berikut adalah contoh faktor-faktor yang dapat membawa kepuasan kerja dan meningkatkan motivasi karyawan agar lebih produktif.

Faktor-faktor motivator itu adalah:
– Pencapaian Prestasi/Target
– Penghargaan dan Pengakuan
– Pengembangan Diri dan Karir
– Wewenang dan Tanggung Jawab
– Karakteristik pekerjaan dan Promosi

Herzberg menyimpulkan bahwa lawan dari kepuasan kerja bukanlah ketidakpuasan tapi ketiadaan kepuasan. Begitu juga lawan dari ketidakpuasan kerja bukanlah kepuasan namun tanpa ketidakpuasan.

Sehingga, perbaikan dalam faktor-faktor eksternal yang bisa mendemotivasi karyawan tidak serta-merta membuat karyawan langsung termotivasi. Perusahaan perlu memperbaiki juga kualitas faktor-faktor internal yang memotivasi karyawan untuk meningkatkan produktivitas kerjanya.

Menurut Herzberg, suatu pekerjaan perlu memberi tantangan yang cukup bagi potensi kemampuan karyawan untk digunakan secara maksimal. Karyawan yang berkeahlian tinggi perlu juga diberikan wewenang dan tanggung jawab yang tinggi pula. Jika seorang pekerja merasa potensi dirinya tidak terpakai secara optimal di dalam perusahaan, maka dia tidak akan menjadi terlalu produktif bagi perusahaan.

Teori ini telah teruji dan terbukti pada banyak perusahaan. Teori ini juga didukung oleh penelitian dan survei yang dilakukan oleh banyak lembaga riset pegawai lainnya. Pendekatan konsep motivasi oleh Herzberg ini mengaitkan keahlian dan motivasi kepada kinerja pegawai.

Rumusnya menjadi, kinerja sama dengan utilisasi keahlian pekerja beserta tingkat motivasinya. Atau: Produktivitas = Kemampuan Pegawai x Tingkat Kepuasan Kerja. Namun, untuk memperhitungkan kontribusi seorang pegawai tidak sesederhana itu. Terdapat beberapa faktor kunci dalam tehnik motivasi yang mesti dikelola oleh perusahaan.

Silahkan baca juga:
faktor kunci motivasi karyawan
Teori Motivasi dari Hati
Kepemimpinan yang Memotivasi

Iklan

Kepemimpinan yang Memotivasi

Riset oleh seorang peneliti bernama Jones, Ph.D dari Universitas Benedictine mengungkapkan bahwa para karyawan manajerial di tingkatan bawah yang merasa dihargai oleh atasannya terbukti menurunkan tingkat perpindahan/keluarnya sang pegawai 52% lebih kecil. Kepemimpinan yang memotivasi adalah kepemimpinan yang membuat para karyawan merasa dibutuhkan kontribusinya.

Mungkin sepertinya sepele, tapi inilah kebenarannya. Seorang pekerja akan bekerja lebih baik kalau merasa dihargai.

Uang, prestis, dan segala aspek dari karir seorang karyawan kecil artinya jika ia merasa tidak diperdulikan oleh atasannya.

Kepemimpinan yang ideal harus mencakup kepedulian kepada karyawannya. Seorang pemimpin harus mendukung kebijakan yang memberikan penghargaan. Pimpinan yang baik mendorong bawahannya agar berani berbicara dan memberikan ide-idenya.

Pada suatu penelitian di sebuah industri ditemukan hasil yang menggembirakan dengan menerapkan kebijakan yang membuat sang pekerja merasa dibutuhkan. Terhitung biaya produksi bisa dihemat hingga 35% bahkan kepuasan pelanggan bisa meningkat hingga 91%!

Jika kamu seorang supervisor tingkat rendah pun kamu bisa membuat perubahan. Meski kamu tidak berwenang menaikkan gaji dan jabatan bawahan kamu, tapi kamu punya kekuatan untuk meningkatkan produktivitas orang-orang di bawah kamu. Dan pada akhirnya memajukan perusahaan. Apalagi kalau kamu direktur!

Berikanlah perhatian yang baik sebagai seorang atasan kepada bawahannya:

1. Tanyakan jika terdapat kesulitan atau hambatan yang ditemui dalam melaksanakan pekerjaannya.

2. Berikan pujian yang memang pantas didapatkan, bukan sekedar basa-basi. Tapi jangan sampai tidak pernah sama sekali. Minimal berilah penghargaan seminggu sekali sesuai konteks, dampak, dan terarah pada individualitas si karyawan tersebut.

3. Mintalah ide-ide baru, dengarkan masukan dan pemikiran sang bawahan dengan penuh perhatian. Doronglah keberaniannya berbicara dengan menjadi pendengar yang baik.

4. Bangunlah keakraban, tanyakan hobi personal atau cerita tentang asal-usul dan keluarganya. Nilailah karakternya serta pahamilah kepribadian sang pegawai.

5. Tetap menjaga karisma dan jangan terlalu berlebihan dalam memberikan pernghargaan. Proporsional dan adil merata terhadap semua bawahan.

Sekian dahulu tips saya kali ini. Semoga kita bisa menemukan cara-cara yang kreatif untuk membuat kondisi bekerja yang kondusif di tulisan lainnya…