Tips Motivasi

Tips-Tips Motivasi dari dan untuk Reza Wahyu

Tips Meredakan Stres

Stres sebenarnya diperlukan, dalam kadar yang tepat. Stres memacu kinerja, memotivasi diri untuk beraksi.

Stres yang wajar hanya berlangsung selama beberapa saat saja dan memacu semangat bekerja. Stres dibutuhkan untuk mengubah rintangan menjadi tantangan. Mencari solusi dari masalah.

Akan tetapi, stres yang berlebihan hanya akan merugikan kita. Menurunkan motivasi bahkan melumpuhkan. Mengurangi vitalitas dan buruk bagi kesehatan. Mengendurkan semangat.

Stres yang tinggi dan dalam jangka waktu yang lama akan merusak hubungan sosial, tidak baik untuk kemajuan karir atau bisnis, buruk bagi tubuh dan mental/pikiran atau kejiwaan, dan bahkan bisa menyebabkan peyakit jantung serta kematian.

Maka, stres perlu dikelola.. diredakan jika terasa berlebihan.

Untuk meredakan stres yang berlebihan, berikut beberapa tips yang sederhana:

1. Berdiam

Dan berpikir. Menghadapi stres dan tatap ketakutan. Bayangkan skenario terburuk dan ciptakan beragam rencana antisipasi. Cari solusi bagi masalah yang ada.

Berdiam diri dan menyepi. Meditasi dan mengheningkan pikiran. Menjauh dari keramaian dan pikirkan satu hal saja. Bernafas tenang dan relaksasi diri. Gali intuisi.

2. Bersuara

Bersenandung atau bersiul. Mainkan alat musik yang ceria. Lalu bernyanyi sesuka hati. Bersama teman-teman. Berbagi beban dan ceritakan segalanya ke teman. Biar lega dan siapa tahu mendapatkan ide baru.

Tuliskan semuanya. Perasaan, pemikiran, atau apapun. Buat kisah fiksi atau puisi. Telpon atau chatting. Pergi ke psikolog. Meminta nasehat pada yang ahli. Menangis sekedarnya. Berteriaklah kalau perlu.

3. Bekerja

Lakukan satu hal yang bisa dilakukan sekarang juga. Minta bantuan orang lain. Kerjakan bersama-sama. Mohon pertolongan atasan. Bertindaklah berdasarkan kata hati saja.

Bergeraklah. Berjalan kaki atau berolahraga. Pergi ke gym atau lampiaskan ke sansak. Aktiflah lalu minta dipijat. Lepaskan ketegangan yang tersisa di otot.

4. Berlari

Menjauhlah dari masalah kalau bisa. Ambil cuti dan berliburlah. Pergi menonton film atau pertunjukan. Bermain saja bersama teman lama atau anak-anak. Menari dan tertawa bareng.

Beralih ke hobi. Berkebun dan lupakan dulu pekerjaan. Cari hiburan dan segarkan pikiran. Pandanglah yang indah-indah. Dengarkan melodi yang riang. Cium aroma yang harum. Rasakan makanan yang nikmat. Berendam di air hangat. Tidur. Siesta.

5. Berserah diri

Pasrah dan ikhlaskan semua. Ke tempat ibadah dan akui keterbatasan manusiawi kita. Terima takdir yang tak bisa diubah dan nasib yang tak bisa ditolak seperti musibah misalnya. Bersujud pada-Nya.

Lepaskan segala keinginan dan jadilah kebal dari kekecewaan. Jangan terlalu berharap terus melangkah dengan upaya yang terbaik sebisanya. Nikmati saja segala kesulitan dan bertindak proaktif semampunya. Lalu, serahkan hasil akhirnya pada Sang Maha Kuasa.

Sekian. Semoga bermanfaat dan silahkan dipraktekkan. Stres berkurang, produktivitas bertambah. Sukses jadinya!

RePositioning Adalah Keniscayaan

Di era teknologi informasi ini, RePositioning adalah keniscayaan. Hal yang pasti. Yang harus dilakukan.

Dalam menyusun strategi marketing, setelah menetapkan target pemasaran dan segmen yang dibidik, sebuah produk harus menyiapkan positioning yang kuat. Positioning adalah citra produk yang ingin ditanamkan di benak pelanggan. Positioning adalah janji yang harus mampu dipenuhi produk.

Dan ketika informasi menjadi sangat mudah menyebar di jaman sekarang, positioning sebagai sebuah janji menjadi sangat penting. Strategi marketing ini menjadi penentu hubungan dengan customers atau pelanggan.

Pelanggan yang dikecewakan karena sebuah produk tidak memenuhi janji sesuai positioning-nya akan membahayakan.

Pelanggan tersebut tidak hanya berhenti menjadi pelanggan. Dia akan memusuhi produk yang mengecewakan tersebut. Dia akan mengabarkan keburukan produk dengan cepat dan bisa berdampak luas. Menjadi advocate yang menjatuhkan produk.

Kini, kita melihat bagaimana social media seperti twitter menjadi media penyebaran informasi yang sangat masif. Sebuah revolusi bisa terjadi dan didukung oleh teknologi informasi seperti internet. News travel fast.

Maka, RePositioning menjadi keniscayaan di era teknologi informasi seperti sekarang. Khususnya di kala facebook, twitter dan beragam social media lainnya yang sedang ramai-ramainya.

Repositioning ibarat pengukuhan ulang janji yang diberikan produk. Citra produk yang ingin ditanamkan harus disesuaikan. Agar bisa mengoptimalkan fungsi dari social media. Inilah strategi marketing yang menjadi sebuah keharusan di jaman sekarang. Keniscayaan di era web 2.0

Produk yang baik adalah produk yang bisa menyiapkan positioningnya sebagai fenomena. Produk yang bisa memancing sensasi. Mengundang pembicaraan. Direfensiasi produk yang berkriteria purple cow. Sapi ungu.

Repositioning yang harus dilakukan sebuah produk adalah pencitraan produk yang selain dapat memenuhi janji positioning-nya juga mampu menjadi buah bibir. Bahan perbincangan yang bisa di-share, like, tweet, retweet, digg, press, reblog, dll.

%d blogger menyukai ini: