Tips Motivasi

Tips-Tips Motivasi dari dan untuk Reza Wahyu

Tag: visualisasi

Teknik Visualisasi untuk Motivasi Belajar

Kehidupan kita yang sejati dimulai ketika kita bermimpi dengan sadar. Henry David Thoreau

Visualisasi adalah teknik yang sangat dahsyat namun cukup sederhana untuk dilakukan oleh semua orang. Visualisasi biasanya dilakukan dengan menggunakan imajinasi. Cara melakukan visualisasi adalah dengan membayangkan diri kita sedang melakukan aktivitas yang ingin kita lakukan secara optimal. Misalnya ketika kita menjadi lebih baik lagi dalam pekerjaan kita, memberikan presentasi, melatih musik, tarian atau dalam bidang olahraga, dan sebagainya.

Saat melatih diri dalam pikiran atau visualisasi, kita membayangkan kinerja kita berjalan sempurna. Kita lihat dan rasakan bahkan berpura-pura mendengarkan semua sensasi yang ada saat sedang membayangkan tindakan-tindakan yang ingin kita sempurnakan. Banyak atlit-atlit unggulan melakukan teknik visualisasi sebelum pertandingan. Teknik visualisasi digunakan untuk mememotivasi kepercayaan diri, kesiapan mental untuk bersaing, dan belajar demi peningkatan keahlian.

Sejumlah riset terhadap otak manusia mendukung bahwa pembelajaran dapat terjadi lebih maksimal dengan teknik visualisasi.
Baca entri selengkapnya »

Visualisasi Negatif

Melanjutkan tulisan sebelumnya, saya akan membahas salah satu tehnik dari filosofi Yunani; Stoik. Tehnik yang bisa digunakan untuk memotivasi diri ini disebut Visualisasi Negatif.

Visualisasi seringkali menjadi tehnik yang disarankan oleh banyak motivator. Kita didorong untuk menggunakan imajinasi kita untuk membayangkan impian yang kita inginkan terjadi. Bahkan ada yang disebut sebagai hukum ketertarikan yaitu kita akan mendapatkan apa yang kita pikirkan. Dan salah satu tehniknya adalah visualisasi.

Para atlit juga banyak berlatih dengan tehnik visualisasi ini dan terbukti tampil lebih baik dalam pertandingan. Tapi ini lebih lazim disebut sebagai pemahatan pikiran yang bukan sekedar visualisasi biasa.

Biasanya visualisasi adalah membayangkan hasil yang diinginkan. Namun untuk para atlit yang sukses menggunakan imajinasi untuk membayangkan prosesnya. Proses ketika sang atlit tampil dengan semua indera bukan hanya visual. Sang atlit harus membayangkan suasananya, mendengarkan suara-suara, dan merasakan otot-otot mana yang sedang digunakan secara detail. Inilah yang disebut sebagai pemahatan pikiran.

Namun, visualisasi positif yang biasa; yang membayangkan hasil akhir seperti sedang berangan-angan saja. Kita sebut saja jenis visualisasi ini sebagai fantasi. Penelitian terbaru membuktikan bahwa fantasi bisa berbahaya kalau tidak sesuai ekspektasi.

Riset oleh Oettingen and Mayer (2002) menunjukkan orang-orang yang berfantasi (visualisasi positif) tentang masa depannya malah kurang berhasil mencapai tujuannya dibandingkan mereka yang tidak berfantasi.

Fantasi atau visualisasi positif ini bisa menurunkan motivasi karena otak dibuat terbiasa dan tidak penasaran lagi. Orang yang berfantasi juga menjadi kurang berkonsentrasi pada detail dalam proses pencapaian tujuannya.

Sehingga banyak yang salah perhitungan dan menemukan banyak kesulitan yang tidak diantisipasi sebelumnya. Jadi, kita perlu berhati-hati dalam berfantasi atau memvisualisasikan tujuan-tujuan kita. Jangan terlalu berangan-angan.

Buatlah tujuan secara realistis dengan mempertimbangkan sejarah sebelumnya. Ciptakan rencana kerja untuk pencapaian tujuan yang detail dalam proses pengerjaannya. Siapkan antisipasi untuk tantangan atau kesulitan yang mungkin muncul.

Pahatlah pikiran secara detail dalam proses pengerjaan dan antisipasi tantangan yang ada seperti para atlit hebat dalam contoh sebelumnya.

Dan terakhir, lakukan visualisasi negatif.

Apa itu visualisasi negatif? Dalam filsafat Stoicisme; visualisasi negatif berarti membayangkan kejadian yang tidak diinginkan terjadi di masa depan. Visualisasi negatif adalah kebalikan dari fantasi yang positif.

Kita malah disarankan membayang hal yang buruk yang terjadi. Tapi, tehnik ini bisa membawa kebahagiaan dan motivasi tinggi.

Sebagai contoh, kita bisa menggunakan visualisasi negatif ini kepada orang-orang yang kita sayangi. Kita bayangkan mereka akan sakit atau bahkan meninggalkan kita. Kita juga bisa bayangkan benda-benda yang kita miliki menjadi rusak atau hilang.

Dampaknya justru kita akan menjadi bersyukur dan menjaga mereka dengan sebaik-baiknya. Menikmati setiap momen bersama. Berbahagia.

Dan jika kita gunakan tehnik ini pada pencapaian tujuan, kita akan semakin termotivasi. Sebenarnya memang ada dua jenis motivasi; motivasi mengejar dan motivasi menghindar.

Sebagai contoh: orang yang bangun pagi karena bersemangat ingin mendapatkan lebih banyak peluang usaha disebut orang dengan motivasi jenis pengejar. Sedangkan orang yang baranjak dari kasurnya karena takut dimarahi atasan adalah orang yang motivasinya bersifat penghindar.

Kebanyakan dari kita masuk ke dalam kategori motivasi menghindar. Kalau kamu adalah tipe pengejar, kamu tidak membutuhkan motivator dan membaca tulisan-tulisan seperti di blog ini. Orang yang memiliki motivasi mengejar selalu termotivasi tinggi untuk mendapatkan tujuannya, meski peluangnya kecil. Sedangkan orang dengan motivasi penghindar lebih termotivasi tinggi karena ketakutannya pada resiko yang bisa dihadapi.

Beberapa orang yang mengaku memiliki jenis motivasi pengejar sebenarnya adalah penghindar. Dia termotivasi karena ingin menghindari kerugian akan kehilangan kesempatan yang besar. Biasanya kalau peluangnya cukup besar untuk mendapatkan sesuatu, ketakutan akan penyesalan karena tidak mendapatkannya lebih mendominasi. Ini tetap disebut motivasi penghindar karena takut rugi besar.

Kalau yang motivasi pengejar, besar ataupun kecil tetap akan dikejar. Motivasi penghindar tidak akan terlalu bersemangat jika peluang berhasilnya rendah, dia akan termotivasi kalau kesempatan berhasilnya besar. Dan dia didorong oleh motivasi menghindari penyesalan, kerugian karena tidak mendapatkan peluang yang cukup tinggi tersebut.

Visualisasi negatif sangat cocok untuk orang-orang dengan tipe motivasi penghindar ini. Dan saya katakan bahwa banyak dari kita lebih dominan memiliki motivasi dengan tipe menghindar.

Visualisasi negatif akan mengingatkan orang dengan tipe motivasi penghindar untuk menghindari konsekuensi negatif yang bisa timbul jika gagal. Bayangan akan kegagalan akan menghantui kita dan akhirnya kita akan termotivasi tinggi untuk sukses.

Tapi ingat, visualisasi negatif ini bukan berarti berpikir negatif tanpa pertimbangan logis. Kita hanya membayangkan dan mengingatkan diri pada kemungkinan buruk yang mungkin terjadi. Jangan menjadi paranoid sehingga terlalu overprotektif atau malah lumpuh tak bergerak sama sekali.

Visualisasi negatif digunakan untuk berkontemplasi, berpikir dengan rasional bukan larut dengan perasaan negatif yang emosional. Jika sukses dilakukan, kita malah akan semakin menghargai setiap orang, setiap kesempatan, dan setiap momen yang ada. Kita akan lebih berhati-hati dan penuh perhitungan dalam menghadapai segala resiko yang ada.

Kita akan semakin termotivasi karena ingin menghindari kegagalan yang telah dibayangkan. Oleh karena, motivasi penghindar lebih besar kekuatannya daripada motivasi pengejar. Begitulah semua mahluk hidup di bumi yang tidak punah masih tetap sukses bertahan hidup. Bertahan dan menang!