Internalisasi Kesuksesan

by @rezawismail

Epictetus adalah seorang yang terlahir sebagai budak. Lalu dia berhasil mendirikan sekolah filsafat di Yunani. Dia menjadi filsuf yang amat dihormati.

Banyak orang besar seperti Kaisar Hadrian menemuinya untuk meminta nasehat. Kaisar Roma di masa selanjutnya, Marcus Aurelius juga banyak terinspirasi olehnya, seperti juga banyak penulis, pemikir, dll. yang hidup di jaman modern.

Salah satunya adalah penemu cabang psikoterapi modern, RBT dan CBT; Albert Ellis. Salah satu perangkat psikologis yang paling berguna dalam tehnik motivasi yang akan saya paparkan, adalah: internalisasi tujuan.

Epictetus pernah berkata bahwa dari segala sesuatunya, ada hal-hal yang diluar kontrol kita. Seperti juga ada beberapa hal yang berada dalam kendali kita. Sepertinya, anak kecil juga tahu, tapi implikasi kalau kita meresapi filosofi ini, kita akan bebas dari stres yang tak perlu dan akan mampu termotivasi selalu.

Banyak hal memang di luar kendali kita. Beberapa orang menyebutnya nasib. Contohnya:

1. Kita tak bisa memilih dimana kita dilahirkan dan gen apa yang diwariskan,

2. Kita tidak bisa menentukan siapa orang tua kita dan karakter keluarga/suku kita,

3. Kita tidak bisa mengendalikan bagaimana gaya dan metode orang lain mendidik kita,

4. Kita tidak berwenang untuk mengontrol cuaca, pikiran orang lain, dan kejadian alamiah lainnya secara absolut,

5. Dan segala kejadian eksternal yang bisa terjadi tanpa kita harapkan atau kita duga secara akurat akan terjadi diluar kuasa kita.

Misalnya seperti; mengapa bencana terjadi, atau tiba-tiba kemujuran muncul bagitu saja. Bagaimana orang lain bersikap kepada kita, dll. Memang kita bisa mencoba mempengaruhi hal-hal tersebut.

Namun, kita bisa belajar mengubah nasib dengan mengerjakan hal-hal yang di dalam kendali kita secara optimal.

Contohnya; kita ingin memenangi suatu pertandingan. Sepak bola misalnya. Tujuan ini bisa disebut keberhasilan yang eksternal, di luar kendali kita.

Kita tidak bisa mengontrol bagaimana orang lain bersikap:

-Mungkin saja rekan se-tim kita ada yang cedera atau tertimpa musibah.
-Bisa jadi tim lawan lebih jago dari kita atau malah berbuat curang.
-Kompetensi dan kreativitas para pelatih yang bertanding.
-Atau para wasit yang memihak sebelah.
-Dan cuaca yang tidak mendukung, dll.

Kita bisa katakan, kemenangan adalah nasib. Dengan tujuan ingin memenangi pertandingan. Kita bisa sukses, bisa gagal.

Namun bagaimana kalau kita menerapkan filosofi Epictetus (Stoik)? Kita bisa menginternalisasikan tujuan kesuksesan kita.

Sukses didefinisikan oleh hal-hal yang di dalam kendali kita.

Seperti apa tujuan yang diinternalisasi itu?

Dalam contoh pertandingan bola ini, kita ubah tujuan kita: dari ingin memenangi pertandingan menjadi bertanding semaksimal mungkin.

Menyuguhkan kerja tim dan individu yang optimal.

Berjuang sekuat tenaga dengan keahlian kita.

Memberikan yang terbaik!

Dengan tujuan kesuksesan ini, kita akan sangat fokus:

-Berlatih dengan sebaik-baiknya dengan persiapan yang matang.
-Tidak terganggu oleh stres yang tak perlu saat menganalisa kekuatan lawan.
-Atau memikirkan ulasan para komentator dan media serta orang lain yang pesimis.

Kita hanya berkonsentrasi oleh:

1. Apa kata pelatih dan menjalankan instruksinya sebaik-baiknya
2. Menjaga dan membangun kekompakan tim secara sinergis
3. Dan memberikan kinerja yang sebaik-baiknya

Dalam pertandingan, kita tidak akan mudah menyerah dan terus mencari strategi serta taktik yang terunggul. Menghargai teman, lawan, wasit, pelatih, dll. karena melihat upaya mereka. Seperti kita juga, yang sama-sama berupaya secara maksimal.

Kita akan menjadi pemain bola yang paling sportif dan memiliki determinasi untuk memberikan yang terbaik.

Bagusnya, hal ini justru yang mendekatkan diri pada kemenangan. Meningkatkan peluang untuk mengalahkan lawan. Kita menjadi berpotensi besar menang dalam pertandingan tersebut.

Tapi kita tak bertujuan kesitu, kesuksesan kita hanya diukur dari dalam: seberapa maksimal kita berkontribusi.

Inilah yang dimaksud dengan internalisasi kesuksesan.

Dengan model kesuksesan seperti ini, dijamin kita tidak akan pernah gagal.

Kita gagal kalau kita sama sekali tidak mau berusaha secara optimal.

Dan kekalahan hanya akan menjadi cambuk untuk berlatih lebih keras lagi. Kemenangan akan memberikan motivasi untuk selalu memberikan yang terbaik.

Menang-kalah, kita tetap beruntung karena mendapatkan pelajaran yang berharga untuk berkembang lebih baik lagi. Tetap bersemangat dengan motivasi internal.

Menang pertandingan bukan tujuan, tapi sebagai insentif pendorong saja. Tujuan kita adalah berusaha semaksimal mungkin. Memberikan upaya dalam kewenangan kita sebaik-baiknya.

Menjadi diri sendiri sehebat yang kita mampu sampai titik darah penghabisan tanpa perduli menang atau kalah.

Kekalahan tidak akan membuat kita sedih atau kecewa. Kemenangan tidak akan menjadikan kita sombong atau jumawa. Kita akan memiliki mental juara. Hati yang tenang dan damai.

Konsentrasi pikiran yang terfokus pada kesuksesan internal. Mindset pemenang yang selalu berjuang sekuat tenaga tanpa pusing memikirkan hasilnya.

Sehingga menang atau kalah tidak menjadi masalah. Kita puas telah berjuang dengan sekuat tenaga. Berupaya memaksimalkan kemampuan kita. Melakukan yang terbaik.

Jangan sampai menyesal dan penasaran karena tidak melakukan yang terbaik yang bisa kita lakukan. Ayo internalisasikan semua tujuan kesuksesan kita sekarang juga!

Iklan