Tips Motivasi

Tips-Tips Motivasi by Reza Wahyu

Tag: keberhasilan

4 Kunci Keberhasilan Perubahan

Kita semua pernah membuat sebuah komitmen untuk suatu perubahan.

Kita ingin lebih hemat, ingin lebih langsing, lebih sering berolahraga, lebih sukses menjual, dan seterusnya.

Dan seringkali kita gagal memenuhi komitmen itu. Entah kenapa tekad kita melemah, luntur. Kebiasaan lama mulai dilakukan kembali.

Perubahan yang diinginkan tidak berhasil.

Supaya komitmen untuk berubah bisa berhasil dan sukses dalam jangka waktu yang lama, berikut 4 kunci keberhasilan untuk melakukan perubahan:

1. Kelihaian

Lihailah dalam membuat suatu perubahan. Pikirkan tehnik-tehnik yang revolusioner agar perubahan terjadi dengan lebih segera. Manfaatkan bantuan dari orang-orang di sekitar kita, gunakan manajemen waktu yang efisien, dan olah berbagai sumber daya dengan efektif.

Pelajari beragam tips mengolah batin agar lebih siap untuk berubah. Perkuat komitmen dengan pemrograman pikiran diri sendiri dan mempengaruhi pikiran orang lain.

2. Kesabaran

Jangan terlalu berharap kita bisa berubah secara instan. Perubahan membutuhkan waktu. Alam telah menunjukkan itu lewat evolusi. Perubahaan yang bertahap. Bersabarlah.

Jika kita bersabar, perubahan yang diinginkan bisa diraih dan akan bertahan dalam jangka panjang. Pada akhirnya, konsistensi akan lebih menjamin hasil yang lebih baik daripada antusiasme yang meledak-ledak di awal-awal saja.

3. Kegigihan

Setelah bersabar, kita tingkatkan kesebaran dengan secara aktif gigih dalam bertindak. Lakukan segala hal yang bisa kita lakukan semampunya untuk menciptakan perubahan yang diinginkan.

Jangan pernah berhenti berusaha. Ketekunan akan membuahkan hasil seperti air yang lembut mampu melubangi batu yang keras dengan tetesan-tetesannya yang gigih.

4. Ketabahan

Dalam perjalanan kita untuk mencapai kesuksesan, untuk berhasil berubah sesuai komitmen awal kita, terdapat banyak halangan dan rintangan yang akan menjatuhkan semangat kita.

Seiring waktu berjalan, usaha kita akan diuji dan kekecewaan akan datang silih berganti. Motivasi akan meredup karena kegagalan-kegagalan yang ditemui. Tetaplah tabah.

Cari jalan lain, putar otak buat strategi baru. Tabahlah menghadapi masalah dan bangkitlah mencari solusi. Tabah dan terus proaktif.

Jika kita sudah menggunakan kelihaian, lalu bersabar dan meningkatkan kesabaran tersebut dengan kegigihan, maka ketabahan akan menyempurnakan upaya kita untuk mengadakan perubahan.

Perubahan yang sempurna membutuhkan 4 kunci: kelihaian, kesabaran, kegigihan, dan ketabahan.

Di antara komitmen dan tujuan kita, ada rencana tindakan. Dan tindakan-tindakan kita harus mengandung keempat elemen kunci untuk perubahan ini. Selamat beraksi!

Sukses di Tujuan Sukses di Perjalanan

Kesuksesan sebaiknya tidak hanya diukur dari keberhasilan dalam mencapai tujuan saja.

Sepanjang perjalanan, kita bisa meraih kesuksesan juga.

Kesuksesan yang indah adalah kesuksesan yang lengkap. Tidak hanya sukses di tujuan, sukses di perjalanan juga.

Dan kesuksesan yang paling elok adalah yang diraih dengan jalan yang lurus.

Bukan kesuksesan yang didapat dari perilaku yang menyimpang, merugikan orang lain, dan tidak bermoral. Sehingga bisa disebut gagal dalam perjalanan menuju kesuksesan.

Gagal menjadi manusia. Menjatuhkan derajat pribadi. Mencoreng harkat diri.

Banyak orang terlalu berambisi dalam mencapai tujuan sehingga menghalalkan segala cara dan merusak kisah perjalanan. Memori yang ada; diingat-ingat sebagai pribadi yang cacat.

Kegagalan dalam berperilaku, menghancurkan kemuliaan pencapaian cita-citamu.

Sukses yang sejati, didapatkan dengan cara-cara yang mulia. Upaya dalam meraih sukses diiringi dengan nurani yang bersih. Usaha yang beretika membuat pengejaran mimpi menjadi berestetika.

Jangan sampai ketika kita telah sampai pada impian kita, mimpi itu dialami oleh jiwa yang telah rusak. Dikenal sebagai orang yang jahat. Berjiwa picik.

Jiwa yang tidak akan bisa berbahagia.

Begitu banyak orang menjadi terlalu bernafsu. Di dalam perjalanannya meraih sukses di tujuannya menjadi terasa hampa. Pikirannya sempit. Hatinya sesak.

Mereka menjadi lupa untuk bersyukur, menikmati, dan memaknai perjalanannya. Sukses di tujuan menjadi hambar, karena sukses dalam perjalanannya tidak disyukuri.

Jangan menunggu untuk merayakan kesuksesan hanya karena sukses di tujuan belum diperoleh. Rayakan setiap kemenangan kecil di sepanjang perjalanan menuju sukses.

Dan di sepanjang perjalanan ini; kita memperoleh banyak hal yang berharga, mendapatkan teman-teman baru, menjadikan sahabat-sahabat lama lebih teruji, mengetahui banyak wawasan dari umpan balik dan belajar dari pengalaman. Semuanya yang sungguh berarti.

Sukses itu bukan hanya di tujuan. Sukses di perjalanan karena memiliki pembelajaran yang berharga. Sukses di perjalanan yang melengkapi kisah sukses secara keseluruhan.

Maka; kita jangan hanya mementingkan pencapaian kesuksesan kita. Sehingga kita lupa untuk memetik banyak hikmah dan pelajaran di sepanjang perjalanan.

Ingat-ingatlah ini; sebelum kita meraih kesuksesan besar di ujung perjalanan, kita bisa merayakan banyak keberhasilan kecil di sepanjang perjalanan kita.

Begitu pun dengan kegagalan, menjadi berharga ketika kita tidak terlalu kecewa dengan hasil akhirnya. Semua kegagalan di sepanjang perjalanan menjadi pelajaran yang sangat berharga.

Sehingga tidak ada perjalanan yang sia-sia, meski gagal di tujuan, kita memperoleh banyak ilmu. Beragam pengetahuan yang membuat pribadi kita berkembang. Hidup kita lebih maju.

Tidak akan ada kisah yang sia-sia. Semua perjalanan akan menjadi kenangan yang indah. Cerita-cerita yang menginspirasi sesama. Memotivasi dari hati.

Kepedulian kita di sepanjang perjalanan menuju kesuksesan, jadi kisah-kisah kesuksesan tersendiri di sepanjang perjalanan kita. Kepedulian menjadikan segalanya berwarna. Jalan menuju kesuksesan menjadi jalan yang meriah.

Dan pada akhirnya; integritas dan kompetensi seseorang dinilai bukan hanya dari hasil akhir kinerjanya, namun juga kontribusi aktifnya selama dia bekerja. Teruslah berjuang secara optimal, gigih dan pantang menyerah.

Ada kalanya dimana kita ingin menyerah karena tujuan yang ingin digapai tidak terlihat. Terlalu jauh. Tapi jangan menyerah, tetap optimis dan sadari potensi kesuksesan yang hadir di sepanjang jalan. Kesuksesan ada dimana-mana, sepanjang kita mau terus berjalan.

Inilah gunanya memiliki kesadaran bahwa kesuksesan bukan hanya ada di akhir perjalanan, tapi di sepanjang perjalanan itu sendiri. Kita menjadi lebih sigap dalam menangkap peluang sukses. Kesempatan untuk sukses yang selalu ada dimana-mana.

Kesuksesan yang sejati ada dua. Seperti pasangan yang sempurna. Sukses di tujuan dan sukses dalam perjalanan. Sukses dari pertama dan selama-lamanya.

Semoga kita selalu sukses dalam setiap langkah menuju tujuan kita masing-masing…

Salam Semangat Sukses Selalu

Takut Gagal = Tidak Sukses

Perasaan takut, khususnya ketakutan akan kegagalan, sungguh melumpuhkan. Kita menjadi sangat enggan untuk berusaha. Padahal kegagalan yang utama bukanlah gagal mencapai tujuan, namun gagal karena tidak mencoba.

Ketakutan memberikan excuse/alasan yang melemahkan agar kita tidak perlu mengusahakan keberhasilan kita. Takut gagal membisiki bahwa kita tidak akan pernah gagal kalau kita tidak repot-repot berusaha.

Tapi ini berarti kita juga tidak akan pernah meraih kesuksesan, dan bisa dikatakan sebagai kegagalan mutlak.

Statistik membuktikan; 8 dari 10 orang menyatakan lebih menyesali tindakan yang tidak pernah dilakukan daripada tindakan yang telah dilakukan. Oleh karena, jika kita telah berbuat sesuatu dan salah, kita bisa belajar dari kesalahan itu.

Tidak ada tindakan gagal yang sia-sia karena kita bisa lebih tahu bagaimana kira-kira tindakan yang benar. Namun jika kita gagal bertindak dan sama sekali tidak mencoba berusaha, kita tidak belajar apa-apa dan tidak bergerak kemana-mana. Padahal, untuk maju kita mesti bergerak, melangkah ke depan.

Bayangkan jika seorang bayi menyerah ketika jatuh dan tidak mau belajar berjalan. Dia tidak akan bisa berjalan. Namun kita bisa lihat, seorang bayi yang sedang belajar berjalan tidak takut salah dan terus mencoba.

Dia bisa berjalan miring-miring, mencoba maju dan terjatuh, terus berusaha meski gagal beberapa kali, namun pada akhirnya dia akan berhasil berjalan. Kegagalan yang sejati adalah tidak mau mencoba dari awalnya.

Sebenarnya banyak faktor yang menyebabkan mengapa beberapa orang sudah menyerah sebelum maju ke medan perang/tidak berani mencoba. Ketakutan akan kegagalan terbentuk dari keyakinan dan pola pikir yang salah.

Pikiran yang tidak terlatih dengan benar akan menganggap setiap kesempatan mengandung resiko. Pikiran yang lemah akan terbawa arus ketakutan yang bisa datang dari alam bawah sadar atau dari psyche orang-orang sekitar.

Banyak orang tanpa disadari ingin orang lain gagal seperti mereka yang tidak meraih kesuksesan. Mereka merendahkan potensi keberhasilan seseorang karena mereka sendiri memiliki 1001 alasan untuk gagal.

Hati-hati terhadap orang-orang di sekitar kamu!

Persepsi dan belief system/keyakinan seseorang juga bisa mempengaruhi mental takut mencoba ini. Sebuah eksperimen dilakukan di sebuah sekolah. Para muridnya dikelompokkan ke dalam beberapa jenis kelas: kelas unggulan, kelas regular, dan kelas yang kurang cerdas.

Tidak ada kriteria khusus untuk seorang murid diklasifikasikan ke dalam salah satu jenis kelas. Akan tetapi hal yang menarik diamati adalah kelakukan pada guru dan murid-muridnya. Guru-guru yang mempersepsikan para murid di kelas unggulan sebagai murid yang cerdas dan persepsi itu membuat mereka saling bekerja sama untuk berprestasi.

Sementara para siswa di kelas yang kurang cerdas lebih gampang menyerah dan pesimis. Pelajaran yang sulit akan dianggap selamanya sulit karena keyakinan mereka bahwa mereka adalah murid-murid yang bodoh.

Pelajaran yang sama dipelajari oleh murid-murid di kelas yang cerdas dengan mental pemenang. Mereka optimis bahwa mereka pasti akan bisa menguasai pelajaran yang sulit tersebut dan tidak akan berhenti mencoba sampai bisa.

Para guru pun memberikan dukungan yang kuat karena persepsi mereka mengatakan bahwa murid-murid di kelas unggulan ini lebih potensial untuk sukses. Hati-hati terhadap persepsi dan keyakinan kamu!

Jadi kesimpulannya: penyesalan terbesar datang dari perbuatan yang tidak dilakukan daripada perbuatan yang telah dilakukan. Kegagalan mutlak bukanlah melakukan upaya-upaya yang tidak berhasil melainkan tidak berupaya sama sekali.

Dan kita harus menguatkan persepsi serta belief system/keyakinan, ini adalah tantangan yang akan saya bahas di tulisan-tulisan mendatang.

Ingat: terus berharap dan miliki mental unggulan!