Tips Motivasi

Tips-Tips Motivasi by Reza Wahyu

Tag: kreativitas

Trik Optimalisasi Penetapan Target

Target yang optimal adalah target yang cukup menantang namun tidak terlalu mustahil. Jadi, kemungkinan pencapaian target tersebut bisa diraih bahkan dilampaui menjadi cukup besar. Ada keseimbangan antara kemungkinan dan tantangan.

Target yang terlalu tinggi akan menyebabkan pesimisme dan rintangan motivasi seperti penghindaran. Proses bekerja dalam meraih target akan dibayang-bayangi dengan ketakutan kalau-kalau tidak kesampaian. Tekanan bekerja terlalu tinggi sehingga menghambat kreativitas dalam berinovasi.

Target yang terlalu mudah, sebaliknya bisa menciptakan demotivasi seperti penundaan, kemalasan, dan kebosanan. Motivasi untuk bertindak menjadi kecil dan inisiatif untuk lebih berdisiplin dalam mengejar target menjadi rendah.

Baca entri selengkapnya »

Iklan

Kunci Sukses Manajemen dari Steve Jobs

Sebelumnya saya pernah menuliskan tentang kisah inspiratif kepemimpinan kreatif dari Steve Jobs disini. Namun memang, masih banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari gaya manajemen ala Steve Jobs.

Inovasi yang diciptakan olehnya membawa transformasi kepada beragam industri: musik, animasi, telpon genggam, komputer tablet dan personal, serta toko serta penerbitan digital. Steve Jobs akan selalu dikenang sebagai pendiri Apple di tahun 1976, lalu keluar di tahun 1985 dan kembali pada tahun 1997 untuk menyelamatkan Apple dari kebangkrutan serta membawa kejayaan perusahaan ini hingga kematiannya di tahun 2011.

Beberapa kreasinya seperti iMac, iPod, iTunes, MacBook, iPhone, iPad, App Store, OS X Lion, dan juga film-film animasi Pixar menjadi produk yang hebat dan meraih kesuksesan. Apakah kunci sukses dari manajemen ala Steve Jobs ini?

Ternyata, kunci sukses yang utama dalam manajemen ala Steve Jobs ini adalah fokus. Dia kembali memimpin Apple setelah membawa sukses kepada Pixar, perusahaan animasi terbaik yang berhasil memproduksi film-film sukses seperti Toy Story. Waktu itu Apple hampir bangkrut dan Steve Jobs melihat permasalahan utama dalam manajemen saat itu adalah kurangnya fokus. Apple terlalu banyak memproduksi beragam jenis komputer dan perangkat, waktu itu komputer Macintosh saja memiliki belasan versi.

Steve Jobs dengan berani membawa pemikiran yang berbeda. Dengan moto atau slogan: Think Different, dia mengajak para tenaga ahli di perusahaan untuk menciptakan produk yang sederhana tanpa terlalu banyak jenis. Steve Jobs berfokus pada manufaktur komputer profesional berjenis  desktop dan laptop yang memuaskan pelanggan profesional.

Setiap pertemuan dalam pembahasan ide-ide dengan karyawan Apple, Steve Jobs selalu berkonsentrasi untuk membuang banyak ide dan memprioritaskan hanya tiga ide saja. Saking fokusnya, Steve Jobs bersemangat hadir dalam setiap rapat dengan manajemen tanpa memperdulikan kondisi medisnya. Sebegitu fokusnya Steve Jobs, hingga sakit pun bukan halangan dia untuk bekerja.

Prinsip fokus ini juga yang membawa kesederhanaan dan kemudahaan penggunaan produk-produk dan perangkat lunak dari Apple. Steve Jobs tidak ingin desain produknya serumit Microsoft, pesaingnya. Dia membuat fungsi-fungsi komputernya menjadi begitu intuitif sehingga siapapun bisa dengan cepat dan nyaman mengoperasikan produk-produk Apple. Pemakai komputer Apple sangat dimanjakan dengan desain yang simple namun indah dan elegan.

Steve Jobs fokus pada kesempurnaan, dia berani membuang banyak hal yang tidak perlu, menunda perilisan produk demi perbaikan atau penambahan fungsi baru, dan membawa revolusi berbagai produk elektronik. Steve Jobs membawa perubahan pada bagaimana cara seseorang membeli dan mendengarkan musik, meredefinisi telpon genggam dengan layar sentuh, dan memulai tren pada ultrabook (laptop/netbook tipis) dan komputer tablet.

Fokus Steve Jobs pada kreativitas membawa inovasi yang jauh melampaui para pesaingnya. Pada jaman komputer digunakan orang-orang untuk mengopi lagu-lagu ke dalam format CD, komputer iMac yang pertama tidak ikut-ikutan melakukan itu. Steve Jobs malah membawa sistem baru dalam menikmati musik. Dia menciptakan iPod & iTunes yang fenomenal itu. Kini, banyak orang bisa membeli, mengunduh, mengelola, dan mendengarkan lagu secara yang lebih baik dengan perangkat yang handal.

Dan visinya ke depan dalam industri telekomunikasi membawa keberhasilan produk iPhone, sebuah telpon genggam yang membawa tongkat estafet dari iPod. Ketika banyak pesaing baru mulai ikut-ikutan memproduksi pemutar musik digital yang portabel, iPhone datang dan meneruskan kejayaan iPod ke skala yang lebih besar lagi. Selanjutnya adalah iPad, sebuah komputer tablet yang konsepnya didesain ulang sehingga berhasil meraih banyak penjualan.

Dengan fokus yang setajam sinar laser, Steve Jobs membawa kesuksesan kepada iPhone serta iPad. Dengan prinsip fokus yang sangat kuat, dia membuat suatu sistem pendukung untuk produk iPhone serta iPad. Disamping iTunes yang memberikan hiburan berupa musik, film serta ebook; Steve Jobs menyiapkan App Store yang berisi ribuan bahkan jutaan permainan (video-games), aplikasi, serta berbagai jenis perangkat lunak yang melengkapi iPhone dan iPad. Steve Jobs fokus pada keterikatan dan kepuasan pelanggan agar setia pada produk-produknya dengan prinsip fokusnya yang menyeluruh.

Sebenarnya, masih banyak pelajaran-pelajaran lain yang bisa kita petik dari seorang Steve Jobs. Saya akan menuliskan kembali inspirasi dari kehidupan Steve Jobs dan beberapa orang yang jenius lainnya dalam tulisan-tulisan mendatang. Tetap setia membaca blog ini yaa!

Kepemimpinan yang Kreatif seperti Steve Jobs

Steve Jobs telah meninggalkan kita semua, namun kepemimpinannya yang kreatif dan visioner terus dikenang dunia. Karya-karyanya di barisan produk teknologi Apple dan sentuhannya di perusahaan animasi Pixar telah memberikan kesuksesan yang fenomenal. Kini, iPod, iPhone, iPad dan beragam komputer Mac telah menjadi tren global dan dikenal sebagai merek yang sangat berkualitas.

Inovasinya tidak hanya hebat, tapi melegenda. Steve Jobs berhasil membawa perusahaan Apple menuju puncak kejayaan dengan kreativitasnya. Bagaimana Steve Jobs menjadi begitu visioner dan kreatif?

Mari kita baca beberapa pemikiran Steve Jobs dari kata-katanya sendiri!

Dalam pidatonya di Universitas Stanford, Steve Jobs berkata: “Pekerjaanmu akan mengisi sebagian besar hidupmu, dan satu-satunya cara untuk benar-benar puas adalah dengan melakukan apa yang kamu yakini sebagai mahakarya. Dan satu-catunya cara menciptakan mahakarya adalah dengan mencintai pekerjaanmu. Jika kamu belum menemukannya, teruslah mencari. Jangan diam saja. Dengan sepenuh hati, kamu akan tahu ketika kamu telah menemukannya.” Sesuai dengan tema blog ini, Steve Jobs menginspirasi kita dengan mengungkapkan motivasi yang sejati, datang dari hati.

Ketika diwawancarai oleh MSNBC/Newsweek, Steve Jobs berkata: “kita mencoba untuk membuat sesuatu yang lebih menyeluruh dan sederhana. Saat kamu pertama kali mencoba memecahkan masalah, solusi yang pertama muncul yang kamu dapat pikirkan adalah yang sangat rumit dan kebanyakan orang berhenti disitu. Namun, kalau kamu terus berjuang, dan menantang permasalahannya serta mengupas lapisan demi lapisan bawangnya, kamu akan sering sampai kepada solusi yang sangat elegan dan sederhana.” Sungguh Steve Jobs merupakan teladan yang baik, di tengah-tengah perjuangannya melawan penyakit kanker ganas, dia tidak pernah menyerah dan terus menciptakan banyak produk yang inovatif. Kepemimpinannya telah membawa Apple sebagai perusahaan yang tangguh yang mampu melewati krisis.

Ada kata-katanya yang kocak tapi bermakna dalam di majalah Fortune: “Kita menggambarkan tombol-tombol di layar sebegitu menggiurkannya sehingga kamu ingin menjilatnya.” Betapa Steve Jobs menekankan keindahan pada produk-produk teknologinya. Sungguh kreatif ciptaannya, lihat saja icon-icon di layar iPhone, iPad, iPod, dan beragam komputer Mac. Kreativitas yang baik akan menciptakan keindahan pada produk. Namun, keindahan produk bukan satu-satunya yang penting bagi Steve Jobs, seperti kata-katanya tentang desain di bawah ini.

Berikut kutipan kata-kata Steve Jobs di Wired: “Desain adalah sebuah kata yang lucu, beberapa orang berpikir bahwa desain berarti tentang bagaimana tampilannya. Tapi tentu saja, kalau kamu gali lebih dalam, itu adalah tentang bagaimana kinerjanya. Desain Mac bukanlah hanya tentang penampilannya, meski itu adalah bagian darinya. Yang paling utama, adalah bagaimana kinerjanya.” Seringkali kita berpikir bahwa desain adalah soal penampilan, penampakan luar. Namun untuk menciptakan produk yang fenomenal seperti Mac, desain harus mencakup kinerja yang berkualitas tinggi. Sebagai pekerja, kita jangan hanya mementingkan agar kita selalu tampak bagus, tapi juga memberikan kinerja yang baik.

Dan kritiknya kepada konsep pemasaran berdasarkan survey kelompok terfokus, dipaparkan Steve Jobs di majalah Business Week sebagai berikut: “sesungguhanya sulit untuk mendesain produk dengan mengambil masukan dari kelompok terfokus. Seringkali, orang-orang tidak tahu apa yang mereka inginkan sampai kamu tunjukkan kepada mereka.” Ini menunjukkan kepercayaan dirinya yang dibuktikan dengan menciptakan produk-produk inovatif yang tak terpikirkan oleh para pesaing dan diminati oleh jutaan konsumen.

Dia tidak malu berinovasi dari ide-ide orang lain, Steve Jobs ingat perkataan Picasso seorang maestro pelukis dunia dalam kutipannya berikut: “Picasso berkata bahwa artis yang baik itu meniru, artis yang hebat mencuri. Dan kami selalu berani mengambil ide-ide besar dan saya pikir bagian yang membuat Macintosh menjadi hebat adalah orang-orang yang berkontribusi padanya merupakan musisi, pujangga dan seniman, zoologis serta ahli sejarah, yang kebetulan juga merupakan ilmuwan komputer terbaik di dunia.” Dia memang pernah menyinggung Bill Gates bahwa Windows ciptaan Bill Gates menyontek karyanya, tapi Steve Jobs disadari oleh perkataan Bill Gates bahwa mereka sama-sama berniat mencuri dari Xerox. Jangan takut untuk belajar dengan cara meniru dan memodifikasi. Inspirasi kebanyakan datang dari orang lain.

Ditulis oleh Wall Street Journal, Steve Jobs pernah berkata: “Orang-orang dari teknologi tidak memahami proses kreatif yang membuat perusahaan menjalankan produksinya, dan mereka tidak menghargai betapa beratnya. Serta perusahaan-perusahaan yang kreatif tidak menghargai seberapa kreatifnya teknologi itu; mereka pikir itu hanya sesuatu yang kamu beli. Dan disitulah jurang pemisah yang lebar untuk pemahaman di antara keduanya.” Disini Steve Jobs menekankan bahwa setiap perusahaan harus menghargai nilai kreativitas meski perusahaan itu merupakan perusahaan dengan produk berteknologi canggih.

Terakhir, saya akan mengutip kata-kata Steve Jobs ketika diwawancarai oleh majalah Playboy: “Sangatlah jarang kamu melihat seniman di usia 30-an dan 40-an mampu memberikan kontribusi yang memukau.” Dan di usia 50-an, Steve Jobs mengajarkan kita bahwa usia tidak menjadi alasan untuk bisa sepertinya. Tua atau muda, kita harus bisa berkarya. Kepemimpinan Steve Jobs yang kreatif, telah berkontribusi pada kesuksesan inovasi produk-produk digitalnya meski dia tidak semuda dulu lagi.

Steve Jobs memang telah tiada, tapi kepemimpinannya telah mengajarkan kita cara-cara untuk meraih keberhasilan lewat visi yang jelas dan inovasi yang berkualitas. Silahkan renungkan pemikiran-pemikirannya.

Mari jadikan kehidupan kita juga akan dikenang sebagai pribadi yang memberi inspirasi…